Pofesor Korea Melecut Semangat Bangsa Indonesia

Kompas dalam Humaniora Teroka memuat artikel yang menghibur sekaligus melecut semangat kebangsaan bagi seluruh rakyat Indonesia, dibawah judul “Korea Saja Bisa, Apalagi Indonesia.”, yang dtulis oleh seorang Professor dari Korea, Koh Young Hun, Bangsa Indonesia bisa belajar dari apa yang ditulisnya.

Dibawah ini adalah tulisan selengkapnya yang saya cuplik dari KOMPAS beserta ulasan saya (warna biru) :

Tiga puluh tahun yang lalu, saya mendengar dari profesor saya di ruang kelas bahwa Indonesia merupakan negara yang berpotensi tinggi, karena sumber daya alam dan manusianya begitu kaya. Tiga puluh tahun sudah lewat, dan saya sudah menjadi profesor. Saya masih juga mengatakan kepada murid-murid saya bahwa Indonesia negara besar dan berpotensi tinggi dengan alasan yang sama.

Ini artinya bahwa Negara Indonesia telah lama dipahami oleh masyarakat dunia sebagai negara yang punya potensi (sumber daya alam dan manusia) untuk menjadi negara maju dan kuat karena potensinya itu. Akan ttapi kenyataannya segala potensi yang dimiliki negara tidak dapat dimanfaatkan secara optimal apalagi maksimal, Indonesia selalu disibukan oleh berbagai macam urusan politik yang tidak pernah kelar bahkan sampai sekarang, dana yang dikeluarkan untuk urusan politik sangat besar dan tidak efektif, ini terbukti dengan adanya pesta rakyat dan pemilihan komisi independent yang menghamburkan uang.

Untuk menjadi negara maju dan kuat seharusnya Indonesia memulai dengan pendidikan, segala potensi yang ada harus dikerahkan untuk kemajuan pendidikan bangsa, maka segala macam yang menghambat pendidikan harus dianggap sebagai musuh bangsa.

Tanggal 19 Desember 2007, rakyat Korea (Korsel) memilih presiden baru, yaitu Lee Myung-bak (biasa disebut MB) yang akan memulai lima tahun masa jabatannya pada 25 Februari mendatang. MB berjanji bahwa dalam masa jabatannya Korea akan lebih maju dengan wawasan 7-4-7, yang berisikan bahwa 7 persen pertumbuhan ekonomi per tahun, 40.000 dollar AS pendapatan per kapita, dan negara ke-7 terbesar dari segi ekonominya (sekarang ke-11 terbesar). Pada hemat saya, Indonesia juga bisa, karena negara ini punya kemampuan.

Ciri utama yang mewarnai negara berkembang, dan merupakan musuh utama yang harus kita kalahkan, ialah kebodohan dan kemalasan yang keduanya adalah cikal bakal yang melahirkan kemiskinan. Karena itu, siapa yang lebih dahulu mampu menghilangkan dua sifat buruk itu, maka dialah yang akan dengan cepat dapat meraih kemajuan dan kemakmuran bangsanya.

Kemiskinan yang merajalela diakibatkan kebodohan dan keterbelakangan dalam menyikapi berbagai persoalan hidup, sedangkan kebodohan dan keterbelakangan diakibatkan oleh kemalasan. Jadi akar dari semua itu adalah kemalasan, oleh karena itu ada adagium bahwa manusia tidak ada yang bodoh tapi manusia jadi bodoh karena malas. Kemalasan itu pula menyebabkan manusia menjadi masa bodoh atau tak peduli, ini pun persoalan bangsa yang tidak kalah pentingnya, karena dilakukan tidak hanya oleh orang yang bodoh saja, bahkan oleh seorang professor atau menteri.

Dalam teori pembangunan, sebagaimana ditulis Steven J Rosen dalam bukunya, The Logic of International Relation, dikenal dua aliran pendapat tentang sebab-sebab keterbelakangan negara-negara berkembang, di mana kedua aliran pendapat itu secara prinsip sangat berbeda satu dengan yang lain. Dalam hal ini, Indonesia dan Korea memiliki pandangan yang sama, yakni menganut paham tradisional; menganggap bahwa proses pertumbuhan ekonomi dan pembangunan di sebagian besar negara terhambat akibat rendahnya tingkat produktivitas yang berhubungan erat dengan tingginya kemubaziran dan ketidakefisiensian sosial. Aliran ini berpendapat bahwa keterbelakangan dan kemiskinan mutlak disebabkan faktor-faktor internal. Istilah Jawa-nya karena salahe dewe.

Adapun aliran yang lain, ialah aliran radikal, memandang kemiskinan dan keterbelakangan suatu negara (terutama negara ketiga) disebabkan oleh kondisi internasional, yakni adanya eksploitasi negara-negara maju terhadap negara-negara berkembang. Namun, dalam hal ini saya beranggapan bahwa teori ini cenderung selalu mencari kambing hitam. Pepatah Melayu-nya, karena awak tak bisa menari, lantai pula yang disalahkan.

Etos Korea

Kita semua tahu bahwa Korea dalam kurun waktu relatif singkat telah menjelma menjadi masyarakat modern, yaitu masyarakat yang telah mampu melepaskan diri dari ketergantungan pada kehidupan agraris.

Kemajuan Korea ini telah membuat banyak orang berdecak, terpukau seperti melihat keajaiban sebuah mukjizat. Para pakar bertanya-tanya, resep apa gerangan yang telah membuat bangsa yang terubah menjadi negara dan bangsa yang makmur? Sejak awal tahun 1970-an pihak Pemerintah Korea dalam rangka semangat pembangunan nasional telah berusaha membentuk tipe manusia Korea yang memiliki empat kualitas. Pertama, “sikap rajin bekerja“. Lebih menghargai bekerja secara tuntas betapa pun kecilnya pekerjaan itu, tinimbang pidato yang muluk-muluk ttapi tiada pelaksanaannya.

Kedua, “sikap hemat“, yang tumbuh sebagai buah dari sikap rajin bekerja tadi. Ketiga, “sikap self-help“, yang didefinisikan sebagai berusaha mengenali diri sendiri dengan perspektif yang lebih baik, lebih jujur, dan lebih tepat; berusaha mengembangkan sifat mandiri dan rasa percaya diri. Keempat, “kooperasi atau kerja sama, cara untuk mencapai tujuan secara efektif dan rasional, dan mempersatukan individu serta masyarakatnya.

Inilah picu laras yang memacu jiwa kerja bangsa Korea. Bila kita perhatikan, keempat butir nilai itu sesungguhnya adalah nilai luhur bangsa Indonesia. “Rajin pangkal pandai” dan “sedikit bicara banyak kerja” adalah pepatah yang telah mengakar dalam budaya Indonesia.

Adapun nilai self-help, mandiri, sudah lama melekat dalam nilai religi sebagian besar masyarakat Indonesia, karena Tuhan Yang Maha Esa dalam Al Quran menyebutkan bahwa sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu bangsa, kecuali bangsa itu mengubah nasibnya sendiri. Sedangkan setiap usaha mengubah nasib, baik itu membuahkan hasil ataupun tidak, Islam telah memberinya nilai tambah; digolongkan pada perbuatan ibadah. Semntara sifat yang terakhir, kooperasi, adalah sendi-sendi budaya Indonesia yang amat menonjol. Kooperasi atau gotong royong ttap dipelihara dan dilestarikan.

Profesor Korea ini rupanya tidak mengamati bangsa dan negara Indonesia kontemporer, dengan cermat, buktinya adalah bahwa semangat gotong royong yang dahulu ada, saat ini telah pudar bahkan sirna dan diganti dengan sikap individualistis dan mementingkan diri sendiri dan golongan ini terbukti tidak akurnya para pejabat negara, wakil rakyat, dan tokoh nasional alias sibuk dengan urusan politik. Ketidak akuran itupun dapat menjurus kepada konflik yang tentu jauh dari sifat gotong royong. Oleh karenanya untuk menumbuhkan kembali sifat gotong royong bangsa Indonesia harus dimulai dengan mengembangkan sikap toleransi, empati dan jiwa besar dalam mengahadapi berbagai persoalan.

Burung garuda

Sebagai penutup, saya ingin sedikit mendongeng tentang seekor anak burung garuda yang tertangkap dan dipelihara oleh seorang pemburu. Dari hari ke hari dia hanya bermain di halaman rumah; bersama-sama ayam kampung. Lalu pada suatu hari lewatlah seorang ahli unggas. Sang zoologist itu terkejut.

”Ah!” pkir sang ahli unggas itu terheran-heran. ”Sungguh mengherankan burung garuda itu!” ujarnya kepada pemburu. ”Dia bukan burung garuda lagi. Nenek moyangnya mungkin garuda, ttapi dia kini tidak lebih dari ayam-ayam sayur!” balas sang pemburu mantap.

”Tidak! Menurutku dia burung garuda, dan memang burung garuda!” bantah si ahli unggas itu. Burung garuda ditangkap, lalu diapungkan ke atas udara. Garuda mengepak, lalu terjatuh. ”Betul, kan?” ujar si pemburu. ”Dia bukan garuda lagi!”

Kembali si ahli unggas itu menangkap garuda, dan mengapungkannya lagi. Kembali garuda mengepak, lalu turun kembali. Si pemburu kembali mencemooh dan semakin yakin garuda telah berubah menjadi ayam.

Dengan penuh penasaran si ahli unggas memegang burung itu, lalu dengan lembut membelai punggungnya, seraya dengan tegas membisikkan: ”Garuda, dalam tubuhmu mengalir darah garuda yang perkasa. Kepakkanlah sayapmu, terbanglah membubung tinggi, lihatlah alam raya yang luas yang amat indah. Terbanglah! Membubunglah!” Burung dilepas, dia mengepak. Semula tampak kaku, kemudian tambah mantap, akhirnya garuda melesat membubung tinggi, karena dia memang garuda.

Nah, barangkali cerita ini ada persamaannya dengan bangsa Indonesia. Bukti kejayaan masa lampau telah membuat mata dunia takjub. Borobudur satu bukti karya perkasa. Kini camkanlah bahwa Anda sekalian mampu, Anda punya kemampuan. Korea saja bisa, apalagi Indonesia.

Wahai bangsa Indonesia ini bukan dongeng pengantar tidur, tapi dongeng pelecut semangat agar kita segera beranjak dari keterpurukan dan tidur panjang untuk menjadi bangsa dan negara besar.

Koh Young Hun
Profesor di Program Studi Melayu-Indonesia,
Hankuk Universit of Foreign Studies, Seoul,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s